Sejarah Nusa Tenggara Barat ( NTB )



Sebelumnya ane sudah buat postingan tentang sejarah Sumbawa, Sejarah Bima dan Sejarah Sumbawa Barat. Nah sekarang ane buat postingan sejarah NTB yang mencakup Sumbawa, Sumbawa Barat, Bima, Dompu dan Lombok. Untuk sejarah Dompu, Lombok Timur, Lombok Tengah, Lombok Barat, Lombok Utara dan Mataram akan segera menyusul.

Menurut Babad Lombok, kerajaan tertua di pulau Lombok bernama Kerajaan Laeq. Tetapi sumber lain menyatakan, bahwa kerajaan tertua di Lombok adalah Kerajaan Suwung yang dibangun dan diperintah oleh Raja Betara Indera, sebagaimana disebutkan dalam Babad Suwung.

Setelah Kerajaan Suwung ini muncul kerajaan Lombok. Pada abad 9 – 11 berdiri Kerajaan Sasak dan berakhir setelah ditaklukkan oleh salah satu kerajaan yang ada di Bali saat itu.

Selain itu, beberapa kerajaan yang pernah berdiri di pulau Lombok adalah Pejanggik, Langko, Bayan, Sokong Samarkaton dan Selaparang, yang disebut terakhir selama dua periode yaitu Selaparang periode Hindu/Pra -Islam dari abad 13 yang berakhir dengan kedatangan ekspedisi Kerajaan Majapahit pada tahun 1357. Dan Selaparang periode Islam yang muncul pada sekitar abad 16 dan berakhir 1740 M setelah ditaklukkan oleh pasukan gabungan Kerajaan Karang Asem, Bali dan Banjar Getas.
Setelah ekspedisi Majapahit dibawah pimpinan Laksamana Nala ke Lombok dan Dompu pada tahun 1357, kerajaan-kerajaan di Sumbawa bagian barat dan Sumbawa bagian timur mulai ada. Sebelum itu penduduk asli di pulau Sumbawa merupakan kelompok-keiompok kecil, yang masing-masing dipimpin oleh kepala suku. Di kalangan masyarakat Mbojo disebut Niceki dan di dalam masyarakat suku bangsa Samawa disebut Tau Loka’.

Kerajaan-kerajaan di Sumbawa bagian timur dimaksud adalah Kerajaan Bima, Sanggar dan Dompu.
Sementara di Sumbawa bagian Barat Kerajaan Utan Kadali, Seran dan Taliwang, sebagaimana disebut di dalam kitab Negarakertagama.

Berkembangnya agama Islam serta munculnya kerajaan-kerajaan yang bersendikan agama telah mempercepat proses runtuhnya Kerajaan Majapahit.

Seiring dengan itu, seluruh kerajaan yang ada di Lombok yang selama ini berada di bawah kekuasaan Majapahit menjadi kerajaan yang merdeka dan mandiri.

Demikian juga dengan kerajaan-kerajaan yang ada di Pulau Sumbawa.

Diantara kerajaan-kerajaan di pulau Lombok yang baru memerdekakan diri tersebut, salah satu yang paling terkemuka dan terkenal di seluruh Nusantara saat itu adalah Kerajaan Lombok, yang terletak di Teluk Lombok yang kini dikenal dengan nama Labuan Lombok.

Kerajaan Lombok inilah yang beberapa tahun kemudian oleh Pangeran (Sunan) Prapen, Putra Sunan Giri dijadikan sebagai basis Islamisasi Pulau Lombok.

Setelah Sunan Prapen berhasil menjalankan tugasnya di pulau Lombok ia meneruskan misinya ke Pulau Sumbawa. Di sinipun ia berhasil dengan gemilang menyebarkan agama Islam.

Sepeninggal Sunan Prapen atas dasar pertimbangan strategis, Prabu Rangkesari yang menggantikan Prabu Mumbul sebagai raja Kerajaan Lombok memindahkan ibukota yang semula terletak di Teluk Lombok ke bekas Kerajaan Selaparang (periode Hindu), yaitu Selaparang seperti nama keraiaannya. Rupa-rupanya kerajaan Lombok yang memindahkan pusat Kerajaan lnilah yang dikemudian hari dikenal sebagai Kerajaan Selaparang periode Islam.

Kedatangan Belanda, setelah sebelumnya Portugis, semakin memanaskan suasana politik dan meningkatkan dinamika sosial budaya di seluruh Nusantara, termasuk di semua wilayah Nusa Tenggara.

Dengan tujuan untuk menutup jalur Kristensasi dari timur ke barat oleh Portugis, maka pada bulan Juni 1618 sesuai dengan yang tercacat di dalam Tambo Gowa dan Tallo, Kerajaan Gowa menaklukkan dan mempersatukan kerajaan-kerajaan yang ada di Sumbawa bagian barat. Kemudian secara berturut-turut pada tahun 1633, Gowa menaklukkan Bima, Tambora, Sanggar dan Dompu, serta tahun 1640 menundukkan Selaparang.

Namun yang perlu dicacat adalah penaklukan-penaklukan tersebut lebih banyak dilakukan dengan cara kultural dan spiritual. Artinya secara damai melalui perkawinan antara keluarga raja dan kesepakatan untuk mempertahankan iman Islam diantara mereka.

Namun demikian usaha dan upaya Belanda terus menerus menguasai Nusantara lambat laun mernbawa hasil, pada tanggal 18 Nopember 1667 VOC berhasil memaksa Sultan Hasanuddin sebagai penguasa Gowa untuk menandatangani perjanjian yang terkenal dengan perjanjian Pongaya. Akibat dari perjanjian itu adalah mundurnya Gowa dari kerajaan-kerajaan yang ada di bawah kekuasaannya.

Kerajaan Karangasem, Bali, yang sejak lama mengincar pulau Lombok, baru berhasil menguasainya pada tahun 1470 setelah kerajaan ini melakukan persekutuan dengan Arya Banjar Getas. Sejak saat itulah pengaruh Bali kembali mewarnai kehidupan sosial, politik dan budaya suku bangsa Sasak. Di samping itu, Belanda pun terus-menerus melakukan penetrasi politik dan kekuatan militernya, yang akhirnya menguasai pulau Lombok dan Sumbawa sampai dengan kedatangan Jepang yang mengalahkannya pada tahun 1942.

Sumber : permendagri no 6 tahun 2008

sekian termagaji #ngacir

0 comments:

Post a Comment

Jangan lupa ninggalin jejak gan ^_^

Cari Aja

Loading...

Labels

cerita (40) download (2) gak penting (18) game (1) ilmu (13) lomba blog (2) photo (8) Puisi (4) share (50) trik (1)

All In One

Flag Counter